Nov 15, 2017

Pelayar Angkasa Moden


Moden-nya mereka,
Mereka Melihat,
Mereka Ketawa,
kan?
Mereka Di-lihat,
Mereka Murka,
Biasa-lah, Semua punya hayat,
Akan ada satu sudut,
Sudut sebelah kanan, sebelah atas ada lilin,
Kata-nya suram permandangan langit,
Kata-nya lagi, kenapa semua merasa pahit,
Esok subuh, rancangan mencari ilam di awal subuh,
hilang di mana?
 

Nov 28, 2014

Ternoda dengan sinis manja.

Noda-i si dia,
sepintas lalu, dia ternoda,
laut yang biru di jadikan sempadan, 
jauh melayang fikiran mu, 
bak burung helang menyambar umpan mu, 
"Apa umpan-mu wahai insan ?".

jangan di jawab pertanyaan nya,
jangan di endah juga pertanyaan nya,
tenangkan dia dengan sinis manja-mu. 

Nov 27, 2014

This steady music

Drives my mind.

GARANG MERAK MERAH

Bertubi-tubi tulisan orang di sana aku baca,
Kalau didengar, habis cerita, pejam mata,
Seronok bergembira tatkala di sana jauh sedih tak terkata,
Sungguh garang "Merak Merah",

Ingin ku hadiahkan emas berlian untuk mereka,
Agar lembut juga sifat garangnya,
Bukan seorang, sebenarnya mereka,
Cerdik juga pemikiran mereka,
Aku kelihatan bodoh tapi pintar,
Pintar untuk sedih.
dan berbelit seperti halilintar.

Naluriku kian berhenti,
Aku ingin jawabnya sendirian,
Mendalami segala mimpi yang indah,
Untuk masa depan yang cerah.

P.S Ego itu laut, laut itu dalam, biarlah ia jadi terumbu karang. :)

Hujan Semalam

Air laut,
Air pasang, 
Air dalam, 
Aku pun berair, 
Melihat ombak garang melawan hujan, 
Perit juga rasanya melihat mereka tertawan, 
Kenapa semuanya selalu sama ? 
Apakah aku di telan zaman ? 
Mereka melihat agaknya, 
Bukan lagi merasa, 
dan mungkin, 
Mimpi semalam tidak seiras lagi, 
Aku belum pasti lagi tentang erti mimpi, 
Tapi aku pasti perubahan ialah mimpi, 
Berbelah bagi juga dibuat-nya. 
Terangkan-lah hidup ku wahai minda,
Tetapkan segalanya, biar aku yang mengusahakannya.