Feb 26, 2011

Didengarkan dengan sepi



Sedang aku bermain dengan akal fikiranku di sudut yang agak jauh dari penghuni yang memegahkan diri dengan nama yang disebut-sebut, aku ditikam dengan bunyi-bunyi ultra yang menusuk ke gegendang telingaku. Aku mudah tersapa oleh kritikan olok-olok oleh orang itu, bukan bermaksud aku seorang yang tak pandai berpikir tetapi hanyalah disebabkan aku bukan seperti mereka yang pandai mencipta ayat dan terus tercipta lah cerita-cerita kosong ke pelosok daerah seperti bisa ular yang terus mengalir di urat saraf tunjang mereka. Pengertian yang elok bukan untuk ditafsir²kan tetapi untuk pengertian sendiri. Biarlah laut sentiasa berwarna biru tetapi jangan biarkan diri tenggelam dengan kata-kata olok yang menolak anda jauh ke tebing sungai yang menampakan arus yang deras sedang mengalir diikuti dengan dedahan pokok yang hanyut seolah-olah sedang berenang.

Mungkin seronok rasanya jika telingga dibisikkan dengan kertas seharum bunga tapi tak sekuat haruman yang mekar, begitulah cerita sang kancil dengan buaya.. ngappp!
Seronok
 "I like to be, another man,
 "In the precious garden, they were neither happy nor sad
 "She's so hard ...

No comments: