Mar 23, 2011

Kenapa mereka menari

"sini kamu, kenapa tidak mendengar cerita"


Bila saja aku berdiam, pasti ada saja suara memanggil aku,
Bukan aku tak suka, aku pernah cakap yang aku cuma perlukan suasana,
dan bila saja aku berteriak melawan konflik, ada juga yang terpercik terjun ke sungai, tempias baju basah
Ohh, memang seperti itukah riak muka mu mengelakkan aku, lari lintang pukang membawa bakul berisi surat,
jangan tulis nama aku dalam surat, aku tak suka dikabarkan ke tempat yang aku tak kenal lagi,
biar saja kakiku yang sampai disana sebelum helaian kertas yang tak kenal siapa penulisnya..

"Dan ketika kamu sudah mendengarnya, kabarkan kepada mereka"


Dulu aku budak, sekarang aku badak sumbu yang dahagakan tandukan maut,
Aku pernah ditanya tentang perbandingan dua nilai mengenai ilmu,
Aku jawab dengan nada yang perlahan dan berintonasikan nada yakin,
Inilah kata-kata aku "Kenapa aku perlu jawab?, bukankah aku diajar cuma untuk lulus?"


"Dan selepas menghadam makanan dengan penuh selera, pasti ada air di meja, sepertinya sudah tersusun semua perkara harianmu"


Kini aku baru lepas bangun dari tidur, mimpiku lari entah kemana,
Mungkin ingatan aku masih tumpul,
Kini aku juga sedar, aku seharusnya menoleh kebelakang untuk seminit duaminit empatminit lamanya,
seperti menunggu ikan mematuk umpan olok-olokku,
dalam diam puas juga rasanya,

"Aku ada dua, tapi aku perlu pilih satu, kedua-dua belum pasti jawapannya, mungkin aku perlukan tiga"

*ini bukan asmara

No comments: