Mar 17, 2011

Penenang semula jadi

"Barangkali mereka ingat sama kamu tapi aku ingin macam dulu, tengok kiri nampak saudara, tengok kanan nampak saudara juga, tengok sebelah nampak pencuci mata" 


"Pasrah dua tambah kosong tambah satu tambah satu sama dengan aku akur"


Keinginan lama terpadam seketika, membuat aku terus berfikir,
Fikiran ku melayang ke arah kenapa?
Adakah ia nya suatu pemberian yang lebih mahal dari seketul emas ?
Aku akur, sebelum menjelajahi ke satu pengalaman yang baru, terjadinya api yang menghilangkan papan yang tersusun,
Begitu juga dengan terurai ikatan yang aku sungguh kagumi, bukan senang tapi ia indah bagiku, bukan cinta dua insan tapi cinta antara jiwa-jiwa yang sudah lama terikat.
Aku mulai sedih, aku seperti ingin menitiskan air mata yang memberi seribu tak terkira makna,
Aku tetap akur, aku cuma dapat mendengar khabar dari bisikan orang tuaku bermediumkan ilusi getaran

Dan di sini juga, aku mendengar sekali lagi, aku cuma dapat akur juga dengan kehilangan satu aliran darah aku, aku pasti semuanya masih lebih mahal dari seketul emas ..

Kadangkala aku bersemangat, kadangkala aku akur, cuma aku perlukan muka ..

"Mungkin aku kuat, tapi kekuatan penenang semula jadi lebih indah"

No comments: