Mar 26, 2011

rupa-rupa ada pelupa

adanya satu urban, didiami manusia,
pelbagai rupa,
sukar didukung,
pelbagai nafsu,
sukar ditafsir, dan
ada nya satu sore,
wujud satu perkara,
yang saban hari terlupa,
lupalah pula satu masalah bagi pelupa,
selalunya duka itu sedih, itu kurang senang,
selalunya senang itu bukan ria yang kita ingin,
dan
aku hidup antara dukaria, dapatkah aku,
mereka beria, mereka berduka sekali lagi,
sebaliknya didalam ria ada duka, senangkah kamu,

"ada saja urban, pasti ada yang ditinggal diibaratkan seri pagi di jendela lama hilang"

No comments: