Mar 18, 2011

Tersentak dengan bunyi

"Tatkala mendiamkan diri, wujud keinginan suasana yang mendatar, lari dari bunyian yang tak terkawal"


Sampaikan salam ku kepadanya, biar dia tahu aku ingat semua yang lalu .. 


Terdiam seketika seperti terdiam pabila tali gitar putus, menunggu kedatangan pesanan baru dari akal kiri ..
Kekerasan hati seperti batu, amat sukar degilnya seperti mengarah benda yang pasti akan kalah

Sepi malam ini bukan ?
Sepi lagi hari esok kalau asyik diam saja
Sampai penghujung hari, hari itu masih berdiri sepohon pokok yang agak tua

*tiada juga yang dapat menukar rumah

Serangan balas*

No comments: