Apr 27, 2011

Kehilangan Selepas Kepuasan

Senyuman semalam seperti senyuman keesokkan harinya
Dulu akar pokok bunga aku cabut supaya kepuasan aku ternoda dengan karenahku sendiri. Kini jambatan berwatakan bunga mengoda wujud memberikan aku jalan ke seberang kota. Kota magis, kota yang sering kali perli aku dulu, perli selamat datang, mengoda jiwa, mengoda nafsu, merasuk mata, kelat terus menjadi pudar pandangan aku. Sepertinya aku dulu tidak pasti dengan kewujudan sesuatu yang memberi pengaruh jelas tentang masa depanku.

Dulu aku diajar banyak berkata-kata tapi aku senyum sinis, aku dengar semuanya dari buku, cerita, musik, kepulan gosip dari rakan sebaya. Puas aku merinduinya, puas juga aku menunggu tibanya hari esok, hari esok yang menenggelamkan perasaanku selama yang boleh sehinggakan aku tidur tak lena seperti detikan masa terhenti seketika.

Aku merasakan diri aku belum puas kerana aku tidak mahu kehilangan. Dan aku pasti akan terus, terus ditawan oleh kota magis.

Personal Creature, Life Recredition of Wonderful Mind.

No comments: