May 12, 2011

Plastik 69 Menari-nari di sekitar lembah bukit

Kepada yang sudi membaca, ribuan terimakasih dihulurkan, sudah lama sudah mindaku tidak menjerumuskan diri ke kancah pemikiran kritis. Bila saja aku ingin berkata-kata aku disentak dengan satu perasaan yang agak dalam. Perasaan yang seringkali bertegur denganku dengan nada perkataan dalam "Tunjukkan". Satu roh dua jiwa, klimak kehidupan yang perlu dikecapi walaupun ianya bukan sesuatu yang pasti.

Oh plastik, mari kita dengar lagu "Plastik Heart" by Dirty Pretty Thing.

Anda pandai bermain silap mata untuk mengembirakan seseorang yang anda suka atau yang sebaliknya?
Jika seseorang itu terpukau dengan nada muslihat tersebut, teruskanlah kerana mereka mungkin akan terus gembira atau yang sebaliknya.

Anda pandai menari-nari untuk menarik sesuatu ke arah anda seperti magnet ?
Bukan tarian yang aku maksudkan tapi sesuatu yang datang sendiri, trademark ?

Malam pun semakin menakutkan dan pabila pagi menjelma, pagi sebelum subuh.
Jiwaku tidak dapat menari-nari, semua perkataan seperti kabur, fokusku hilang sikit demi sedikit dan kepeningan otak memusing-musingkan jiwa seperti abstrak yang mengelirukan mata.

*Aku perlukan angin sekarang, guntur pun belum berkumandang.
*Jangan menanggis sampai subuh.

No comments: