Jun 27, 2011

Cerita Seram Semalam memalsukan jiwa berani


Di atas nama samaran,
aku senandungkan kata maaf,
simbolik kepada putusnya sudah segala prasangka negatif,
dan jiwa pasifku dulu berasa ngilu,
kerana jiwa aktifku sudah lantang membedil peluru,

seperti,
seperti hari sebelumnya, aku dihasut oleh nada keras yang pincang,
hasutan yang punya fasa yang kusyuk,
sungguh kusut aku dibuatnya dulu,
tak terdaya aku dengan sandiwara rayuannya,
tapi sekarang ombak pergi meninggalkan pantai,
rasa nikmat pula, aku menikmati pantai yang damai,
di sini aku noktahkan irama otak sakit jiwa,
dan setiap hembusanku berhawa,
dingin.

kini,
aku semakin berani
eh, adakah aku betul-betul sudah berani?
Inginku pelbagaikan cerita dari berita, "kata mereka.
seperti bulan punya banyak nama,
tidur berlagu sendiri,
menghadam tenaga untuk hari esok yang mungkin,
tragis.

Ilusi jiwa naif tentang diri sendiri.

reference: menebang pokok dengan pisau yang tumpul.

P.S Jika tidak disebabkan kesibukan yang menjemputku bertelingkah dengan masa, akan ku hadam segala cerita tentang kamu semua. aku fikirkan juga ;mungkin dapat diertikan dengan ilusi jiwa naif ku sendiri.

No comments: