Nov 24, 2013

Deria itu satu.

"Satu-persatu di-dengari, di-hadam, di-ikuti, di-tonton, dan di-ragam"

Dari selatan ke timur memang jauh, tapi 
Bukankah duduk sendirian lebih jauh ? 
Biarlah sampai, baru kau tahu. 
Ya, Deriaku di sini,
Menafsir segala suasana sinis,
menafsir segala ragam komunis, tapi ?
Bukankah berlari terjatuh lebih sakit ?
Jangan ditinggalkan akal fikiran jika perit.

break .....

Memang susah untuk mencapai nada yang kompleks,
Siniskan bahasamu dahulu,
Biar orang terasa dengan deriamu yang tinggi tipikalism-nya.
Rugi dahuluan,
bukan sekadar deposit dendam perjalanan,
Itu semua bekalan di masa hadapan.

Kalau kau tahu apa yang aku katakan, lupakanlah apa yang orang katakan, kerana apa yang dikatakan perlu masa yang panjang untuk dihadami atau ditafsirkan.
Berhenti bernada terus.

No comments: