Nov 28, 2014

Ternoda dengan sinis manja.

Noda-i si dia,
sepintas lalu, dia ternoda,
laut yang biru di jadikan sempadan, 
jauh melayang fikiran mu, 
bak burung helang menyambar umpan mu, 
"Apa umpan-mu wahai insan ?".

jangan di jawab pertanyaan nya,
jangan di endah juga pertanyaan nya,
tenangkan dia dengan sinis manja-mu. 

Nov 27, 2014

This steady music

Drives my mind.

GARANG MERAK MERAH

Bertubi-tubi tulisan orang di sana aku baca,
Kalau didengar, habis cerita, pejam mata,
Seronok bergembira tatkala di sana jauh sedih tak terkata,
Sungguh garang "Merak Merah",

Ingin ku hadiahkan emas berlian untuk mereka,
Agar lembut juga sifat garangnya,
Bukan seorang, sebenarnya mereka,
Cerdik juga pemikiran mereka,
Aku kelihatan bodoh tapi pintar,
Pintar untuk sedih.
dan berbelit seperti halilintar.

Naluriku kian berhenti,
Aku ingin jawabnya sendirian,
Mendalami segala mimpi yang indah,
Untuk masa depan yang cerah.

P.S Ego itu laut, laut itu dalam, biarlah ia jadi terumbu karang. :)

Hujan Semalam

Air laut,
Air pasang, 
Air dalam, 
Aku pun berair, 
Melihat ombak garang melawan hujan, 
Perit juga rasanya melihat mereka tertawan, 
Kenapa semuanya selalu sama ? 
Apakah aku di telan zaman ? 
Mereka melihat agaknya, 
Bukan lagi merasa, 
dan mungkin, 
Mimpi semalam tidak seiras lagi, 
Aku belum pasti lagi tentang erti mimpi, 
Tapi aku pasti perubahan ialah mimpi, 
Berbelah bagi juga dibuat-nya. 
Terangkan-lah hidup ku wahai minda,
Tetapkan segalanya, biar aku yang mengusahakannya.

Aku sedang berlari ?

Kembali nya aku,
Payah senang pun aku,
dan bila aku gembira, semua tertawa berirama,
Lucu sungguh telatah aku kata-nya,

Aku pun diam, terdiam dan terus terdiam,
Jauh di sudut meja sana, ada buku bersinar,
Mungkin buku itu untuk-ku,
Mungkin juga untuk mereka,
Biarlah, aku terpesona dengan-nya,
Aku tidak ingin lagi lari dari semua-nya,
Esok hari,
Aku bangun,
Aku lupa semua-nya,

Selamat tinggal yang lepas,
Cahaya yang mempersonakan mata-ku,
memanggil-ku.
Terima Kasih.
Aku ingin jadi orang yang baru. 

Mar 6, 2014

Mind set

Aku dahulu pun seorang yang lurus, bendul dan mungkin juga bodoh,
Aku dengar ayam berkokok pun aku bangun, 
Bagus bagus. 
Kalau minda tidak ditukar, 
Bila lagi cucu cucu mu merasai kehidupan yang senang,
Mungkin betul juga pemikiran mu,
Mungkin juga salah,
Apa perbuatan mu?
Aku tahu perbuatan ku dan aku ingin tahu semuanya sampai sana,
Di sana nanti aku cari juga peluang baru.
Aku ingin belajar seperti mereka
Yang sebenarnya,

Bukan minda mu yang cetek tapi perbuatan mu. 

Kutip sana, banyak wang. Biar semua orang tahu wujudnya kamu.





Feb 1, 2014

Bukan langit tapi jiwa.

dulu ku terkapai-kapai mencapai langit,
jiwa ku dalam sedih tak terurus, 
bukan maksudku ingin terus menerus,
tetapi permainan moden melalaikan aku,
sepertinya ada terusan yang sukar dibelah,
berbelah bagi juga mindaku.
ketika itu.

sabar.

Jan 6, 2014

Dengarlah

Langit pun turut sedih dengan gelagat minda seberang sana,
Jangan sampai dia nanggis teresak-esak bagai hujan terus menerus.
Sampai sini saja ya,
Yang lainnya kamu curilah dari masa malam kamu.
Biar minda kamu jumpa kekasih hatimu.
Biar mimpi bawamu ke alam yang nyata.
Tidurlah kalau tidak faham

Jan 3, 2014

Kamu

Kamu.
Berhenti,
Kamu,
Terhenti,
Kamu,
Bulatan seperti telur diamati,
Kamu,
Elok-elok lah berjalan nanti,
Berhenti minum air pun sudah memadai,
Kamu,
Janganlah terlalu letih,
Kamu,
Punya masa yang cukup,
Berdirilah dan teruskan penglihatanmu,
Kerana mereka,
Tidak menunggu kamu dihadapan.
Dan,
Tenggelamkan hibamu dalam-dalam,
Biarlah mata melihat dunia lain,
Gelap gelita pasti memberi cahaya penuh,
Untuk hari esok.